TalkTalkTalk #6: Day 2 Pecah Telor Paspor, Explore KL


Yuhuuu..lanjut hari ke-2 nihh..

Bagi yg belum nyambung, jadi ceritanya saia sama Mas Su (suami) bikin perjalanan pecah telor paspor 3 hari 3 malam 2 negara ala backpacker nyubi..hahaha
Postingan tentang hari pertama di Singapura bisa dibaca disini ya..

Hari kedua bangun tidur kita udah di negara yang berbeda. Keren kaann..tapi capek sih..mana nguber yg gratisan mulu. Hahaha..

Sekitar jam 7 pagi kita bangun trus siap-siap mematahkan kaki seharian disini. Sekitar jam 8 kita turun buat sarapan. Tempat sarapannya itu seperti kedai di sebelah hotelnya. Tadinya kita kira itu kedai berdiri sendiri taunya masi jadi satu sama hotel kita. Nama hotelnya My Hotel @ KL Sentral btw.

Sarapannya pun milih dari beberapa menu yang disediakan. Fajar pilih aman, dia pesen semacam bihun goreng gitu. Nah..kalo saia, karena saia ngeliat pengelola bahkan sepertinya pemiliknya orang India, saia jadi kepo sama menu makanan India. Saia pesen kalo ga salah Namanya Massala Tosai. Semacam roti pancake isinya kentang yang udah dimasak ala curry India gitu. Disajikan dengan 3 jenis saus. Dan ternyata ini enak gaeesss.. (T~T) jadi pengen makan lg eike.


Ini nih yang namanya Masala Tosai

Abis sarapan, kita jalan ke KL Sentral untuk menuju ke destinasi terjauh kita yaitu Batu Caves. Sesampainya KL Sentral kita ngutek-ngutek peta lagi. Petunjuk perjalanan di KL sini agak lebih susah dipahami dibanding SG. Setelah nemu jalur ke Batu Caves kita nanya ke loket tempat beli tiket KTM nya. Trus mbak-mbak loket jawab “Tak ade ke Batu Caves”. Nah lho..bingung lah kita. Nanya bolak balik ke orang yg sama di loket yang sama pula akhirnya paham kalo harus naik bis kalo mau kesana. Setelah nemu bisnya, baru ngeh juga kalo ternyata bis ini adalah shuttle bus yg mengantar kita ke stasiun transit menuju Batu Caves dan shuttle bus nya gratis. Sepertinya jalur KTM dari KL Sentral ke stasiun transit (Sentul) ini lagi ada perbaikan atau gimana gitu. Trus di stasiun transit ini ternyata KTM nya bablas ke Batu Caves PP, ga berhenti di setiap stasiun jadi kayak LRT Vivo Mall-Pulau Sentosa PP gitu. Harga tiketnya kita beli yg PP 5 MYR per tiket.


Peta yg ada di KL Sentral

Suasana KL Sentral

Tiket dari stasiun Sentul ke Batu Caves PP

Sesampainya di Batu Caves matahari udah terik banget padahal waktu itu masih sekitar jam 09.30. Abis foto-foto, naik ke kuil yg diatas itu, kita balik lagi ke KL Sentral menuju tujuan berikutnya. Baliknya sama kayak berangkatnya, naik kereta ke stasiun Sentul trus naik shuttle bus ke KL Sentral.
Welcome to Batu Caves

Setelah susah payah naik ke goa yg di atas


Di KL ini kita ga beli tiket transportasi terusan karena jujur ga paham..hahaha.. Masih lebih mudah memahami system transportasi di Singapore daripada di KL. Jadinya kita beli tiket per tujuan aja. Tapi seru sih karena tiketnya bentuknya kayak koin mainan. Cara pakainya tinggal tap di Gate masuk trus pas mau keluar ada slot koin di Gate keluar, jadi koin dimasukkan ke slot situ pas mau keluar bukan di tap lagi.
Tiket keretanya gaesss.. (>w<)

Tujuan kita setelah dari Batu Caves yaitu ke Masjid Negara, salah satu masjid terbesar di KL sekalian buat shalat dhuhur. Dari KL Sentral naik KTM tujuan stasiun Kuala Lumpur. Sesampainya di stasiun Kuala Lumpur, masih harus jalan dulu untuk sampai ke Masjid Negara. Waktu itu stasiun Kuala Lumpur lagi ada renovasi atau gimana gitu jadi kudu cermat banget nyari petunjuk arah karena waktu itu penunjuk arahnya cuman berbentuk kertas print trus ditempel atau hanya sekedar coretan spidol.
Dalamnya Masjid Negara

Perjalanan dari stasiun Kuala Lumpur ke Masjid Negara lumayan seru karena harus nglewati gedung yg udah ga terpakai gitu (nglewati dalam artian lewat di dalamnya lho ya..) trus lewat Lorong-lorong gitu. Sayangnya karena ga terpakai jadi ga terawat tempat itu. Masih banyak sampah dipinggirannya.

Sampai di Masjid Negara kita sholat dhuhur trus rehat sebentar. Agak takjub karena banyak yang jualan di serambi masjidnya. Bukan di luar atau diemperannya lho ya, tapi didalam masjidnya. Abis sholat trus foto-foto dikit, kita rencana mau ke Pasar Seni buat makan siang sambil beli oleh-oleh trus lanjut ke Masjid Jamek buat sholat ashar.

Tapi rencana tinggallah rencana karena selepas shalat dhuhur, hujan deras turun *deeuuu..puitis amat yak* ato bahasa Blitarnya kita lagi kebeteng. Ya udah sambal nunggu ujan reda, kita beli air minum sama snack-snack buat ganjel perut. Lumayan lama juga kita kebeteng di Masjid Negara. Akhirnya begitu agak reda, walopun masih gerimis, kita nekat jalan ke Central Market.

Jalan ke Central Market melewati stasiun Kuala Lumpur karena stasiun Kuala Lumpur letaknya ditengah-tengah antara Masjid Negara sama stasiun Pasar Seni yang deket sama Central Market. Jadilah kita jalan nglewati Lorong-lorong dan gedung tak berpenghuni lagi..hahaha.. Untung sampe Pasar Seni udah reda ujannya.

Di Central Market kita masih muter-muter lagi karena sempet nyasar gara-gara maps (^_^’)a . Setelah lebih dari setengah jam muter-muter nyasar, akhirnya ketemu lah itu dimana Pasar Seni. Di Pasar Seni ada rumah makan yang katanya recommended (nyari di inet sih ) Namanya Restoran Yusoof Dan Zakhir. Sebelum cari oleh-oleh, kita maksi dulu disini. Lagi-lagi yang punya restoran orang India, jadilah kita pesen makanan India lainnya. Saia sama Fajar pesen roti naan + tandoori chicken. Minumnya teh tarik..hehe

Gerbang masuk gang sebelah Central Market

Abis masuk ke gang sebelah Central Market, langsung nengok kanan aja


Inilah Tandoori Chicken dan Naan

Makan siang disini saia lupa abis berapa. Seingat saia kalo dirupiahin, makan untuk 2 orang habisnya sekitar 85 ribuan.

Abis kenyang makan siang menjelang sore, kita muter cari oleh-oleh. Yang dicari terutama yang ga ada di Indonesia koyoto Milo cubes..hehehe


Jadi di Central Market kita borong Milo cubes (pengeluaran paling banyak nih), isi 50 biji harganya 10 MYR, isi 100 biji harganya 20 MYR. Selain beli Milo cubes, kita beli tote bag sama gantungan kunci + tempelan kulkas buat oleh-oleh. DI Central Market lumayan menguras sisa duit nih sampe beberapa kali tuker USD ke MYR karena MYR yg kita bawa ga cukup. (T~T)

Foto ini diambil dengan penuh perjuangan

Suasana dalam Central Market

Oh iya..another tips kalo traveling ke luar negeri. Siapin duit cadangan berupa USD karena USD udah pasti bisa diterima disemua money changer di seluruh dunia.

Udah puas beli oleh-oleh dan poto-poto di depan Central Market, masih ada 1 misi saia yang belum terpenuhi nih yaitu makan es krim milo & kitkat :D . Jadilah sebelum ke destinasi selanjutnya kita mampir ke 7eleven deket Central Market situ.

Ini aku belum nemu di Jakarta waktu itu

Udah terpenuhi hasrat makan es krimnya, lanjutlah kita ke destinasi selanjutnya yaitu Menara Petronas.

Kita pilih Menara Petronas sebagai destinasi terakhir karena menurut kita Menara Petronas cantik banget pas malam hari. Sebagai penggemar night view, saia suka banget liat lampu-lampu di gedung-gedung tinggi gitu.
Suasana senja di stasiun Pasar Seni

Dari Central Market kita ke stasiun Pasar Seni menuju stasiun KLCC untuk ke Menara Petronas. Karena kebetulan letak stasiun KLCC itu ada di bawahnya mall KLCC, sekalian lah kita nyari titipan masker temen kantor. Udah kelar nyari titipan temen, kita keluar mall trus jalan ke Menara Petronasnya. Rame banget jalan ke petronasnya, mungkin karena lagi malam minggu jadi pada keluar semua. Selain kendaraan yg rame, yg jualan jajanan pinggir jalan juga banyak. Satu yg disayangkan selama jalan-jalan di KL ini. Kita nemu lagi sampah berserakan dipinggir jalan selama perjalanan ke Central Market dan dari KLCC ke arah Petronas. Kebanyakan sampah wadah makanan dan gelas minumam. Masih bersihan Jakarta sih kalo kataku.

Tau lah kalian ini apa

Another full effort photo


Udah puas poto-poto di depan Menara Petronas, diantara lautan manusia, kita putuskan buat balik hotel karena besoknya pulang ke Jakarta pake pesawat pagi. Buat balik ke hotel tinggal ke KL Sentral lagi.

Sampe KL Sentral udah lumayan malem banget sekitar jam 10 lebih dan inget kalo kita belum makan malem. Nyamperin restoran fast food udah pada tutup. Trus liat lantai atas ada KaeFCi masi buka. Setelah disamperin ternyata udah tutup last order T~T. Akhirnya kita ke 7eleven aja yang ada disitu sekalian mau beli tiket KLIA Ekspress karena besok kita naik kereta pertama, takut loketnya belom buka. Hehe.. Dan ternyata *lagi* loketnya KLIA Ekspress juga udah mau tutup. Untung masih mau ngelayani. Tapi saia udah pembeli terakhir. Pembeli setelah saia udah ga dilayani lagi. Fiuh..

Kita nyampe hotel udah malem banget. Hampir jam 12 kalo ga salah. Udah capek banget, rencana kita langsung packing, mandi trus bobok karena besoknya kita harus bangun pagi sekitar jam 5 harus udah ready di peronnya KLIA Ekspress.

Tapi rencana tinggal rencana karena kita baru ngeh kalo titipan temen itu produk cair/kental yg lebih dari 100ml. Jadilah kita mumet mindahin produk-produk itu ke botol-botol travel size yg kita bawa. Sampai saia merelakan essence dan sabun muka saia. Hiks…ya sudah lah yg penting besoknya bisa lolos pemeriksaan.

Kita baru kelar beres-beres jam 12 belas lebih dan waktunya bobo..

Paginya kita check out dan jalan kaki lagi ke KL Sentral. Sempet panik karena pintu yang menuju jembatan masuk KL Sentral masih tutup. Akhirnya nanya ke petugas keamanan yg jaga disekitar situ, kita disuruh lewat jalan masuk yg ada di bagian bis-bis. Agak muter sih..but is ok..daripada ketinggalan kereta.

Dalemnya KLIA Ekspress

Kayak gini nih tiketnya

Sekitar jam 5 kereta KLIA Ekspress nyampe dan kita cuss bandara KLIA 2..

Sampe bandara sekitar pukul 6 an dan pesawat take off sekitar jam 8 pagi..

Akhirnyaaa..selesai juga cerita pecah telor paspor ini. Next semoga bisa memenuhi paspor dengan stempel-stempel dari negara lainnya juga..

Sampai jumpa di cerita selanjutnya..
Jya neee…

TalkTalkTalk #5 : Pecah Telor Pasport (Day 1: Singapore)


Anyeeoongggg….

Konnichiwaaaa…

Udah lama banget ya saia hiatus dari nge-blog. Postingan terakhir bulan Oktober tahun lalu ya? Wow..udah dua belas purnama berlalu..sampe saia ga bikin postingan resolusi tahun baru. Padahal saia udah janji mau bikin postingan ini dari bulan Februari kemaren lho..hehe

Oke..langsung ajalah..pembaca juga pasti udah bosen sama pembukaannya *emang ada yang baca?* 
(‘-_-) :D

Jadi cerita bermula ketika saia ada workshop di Batam bulan Desember 2017 dan teman-teman kantor bilang “Bikin paspor aja entar sekalian nyeberang”. Karena info keberangkatan saia ke Batam yang mendadak, akhirnya saia bikin paspornya juga mendadak. Kebetulan Mas Su (sekarang bukan Mas Pacar lagi..yeeeyyyy) bulan Januari 2018-nya juga ada acara kantor di Batam juga dan rencana mau nyeberang juga, akhirnya kita bikin paspor barengan.

Nahh..ternyata paspor saia itu selesainya pas hari keberangkatan saia ke Batam. Yahh..angus dah kesempatan jalan-jalan ke luar negeri. Dan ternyata bulan depannya Mas Su juga batal nyeberang. Haha..apes lah…Trus kita nekat mesen tiket pesawat sendiri ke Singapura trus pulangnya lewat Kuala Lumpur buat bulan Februari. Karena Mas Su sama saia mikir kalo ga nekat ga bakalan pecah telor itu paspornya. Cuman perjalanan 3 hari 2 malem sih karena niat di Singapura emang cuman buat foto-foto doank…

Jadi tanggal kita berangkat tanggal 15 Februari 2018 pukul 9.55 PM WIB trus sampe bandara Changi pukul 12.45 PM waktu Singapore. Malem itu emang rencana mau nginep di bandara aja sambil jalan-jalan menikmati bandara yang masuk kategori bandara tercantik di dunia. Dan asli bandara ini emang bagus banget. Apa mungkin karena ini bandara buat transit penerbangan hampir ke seluruh dunia ya? Makanya disetingnya nyaman buat jalan-jalan. Pelancong yang tidur di kursi-kursi yang tersebar di seluruh bandara juga banyak. Saia sama Mas Su nyoba tidur di depan gate penerbangan di Terminal 2 (aslinya saia mendarat di Terminal 1). Cuman dapet tidur 2 jam lah..trus lanjut muter lagi..poto-poto lagi.


Jangan lupa stok air minum karena air minum mehongg.. :D
Taman Kaktus, kalo ga salah ini di Terminal 1
Kalo yg ini ada di tengah-tengah antara Terminal 1 dan 2
Masih satu tempat sama Mystical Garden
Taman yg ini adanya di Terminal 2
Trus jam udah nunjukin pukul 8 pagi, perut udah keroncongan, ya udah kita keluar lewat Terminal 2 mau ke kantin staf. Di bagian imigrasi, kita sempet kena tegur karena kalo mendarat di Terminal 1 keluarnya juga harus dari Terminal 1..hahaha..ya udah lah yang penting next time ga diulang lagi.. :D

Untuk menuju ke staf kantin, keluar dulu dari Terminal 2 trus di depan nengok kiri ntar ada papan keterangan arah ke staf kantin. Staf kantinnya bersih. Kita pesen makan nasi lemak harganya 4 SGD masing-masing (harga untuk staf bandara sama pengunjung dibedain lho). Minumnya? Air keran gratis banyaaakkk tersebar di seluruh bandara. XD


Harus niat nyari Staf Kantinnya, agak tersembunyi ini..
Ini nih yg namanya Nasi Lemak, mirip nasi uduk. Fajar doyan banget ternyata XD
Udah kenyang makan, kita mau jalan-jalan donk buat poto-poto *cari yang gratisan aja..hehe*. Pilihan transportasi buat jalan-jalan ada banyak, kita milih naik MRT. Trus kita antri Singapore Tourist Pass (STP) buat 1 day harganya masing-masing 10 SGD dengan jaminan 10 SGD juga (yang nanti bisa direfund), jadi total 20 SGD. Pertimbangan pilih STP karena bisa dipake disemua transportasi umum dan bisa buat seharian (24 jam) tanpa isi ulang. Ya udahlah ga pa pa kalo pun jatohnya mahal yang penting idup tenang ga bolak balik isi ulang kalo abis. Abis STP ditangan, maka kita menuju stasiun MRT yang ada di basement bandara. Oh iya..sebelum keluar bandara, jangan lupa stok air putih yang banyak dari water tap di bandara soalnya di tempat wisata ga ada air gratis lagi.
Ini penampakan Singapore Tourist Pass (STP)

Tujuan pertama kita adalah menyeberang ke pulau Sentosa demi berfoto di depan globe yang fenomenal itu..hahahaha..

Dari stasiun MRT yang ada di bandara Changi kita menuju stasiun Harbour Front yang ada di Vivo mall. Saia lupa jalurnya pake acara ganti kereta ato ngga yang jelas tujuan saia ke Vivo mall aja. Pokoknya selama di Spore itu, peta jadi pegangan wajib. Lebih afdol kalo pake peta yang dapet dari bandara karena bisa dicoret-coret. Hehehe..
Pegang peta trus dicoret-coret gini seru banget, berasa kayak lagi treasure hunt ^^ (maapkan muka saia yg halu ga siap dipoto)
Sesampainya di Vivo mall, naik ke lantai 3, disana ntar naik kereta yang nyebrang ke Pulau Sentosa. Sebenernya ke Pulau Sentosa ada 3 cara. Naik kereta, naik bis atau jalan kaki. Naik bis seinget saia agak ribet caranya, jalan kaki jauh bookkk. Akhirnya kita milih naik kereta aja. Harga pertiket keretanya 4 SGD buat bolak-balik. Abis puas foto-foto didepan globenya Universal Studio (US), kita rehat bentar ngeliatin orang-orang pada panas-panasan ngantri masuk ke US.
Akhirnya foto didepan globe yg fenomenal
Udah cukup foto ama globenya ajah..namanya juga cari gratisan XD
Rehat dulu sebelum lanjut jalan..
Karena ngejar waktu, trus langsung cuss ke Merlion Park. Caranya balik lagi ke stasiun Harbour Front trus naik kereta yang tujuannya ke stasiun Raffless Place. Nah, abis dari stasiun Raffles Place itu pokoknya harus nyeberang jalan dulu sebelum sampe ke Merlion Park. Nyampe Merlion Park udah hampir siang dan itu ruame buanget + puanas bianget. Mana kaki udah gempor banget sebenernya. Bawa ransel kemana-mana *ga bakat backpacking nih..hehe*. Jadi abis foto-foto trus kita balik ke deket stasiun buat cari masjid karena waktu itu hari Jumat jadi Fajar harus jumatan. Saia nungguin di McD deket masjid situ.
Semacam pose wajib kalo lagi di Merlion Park :D
Pose wajib (2)
Udah memasuki mode mulai-lelah-jalan
Kesan saia selama jalan-jalan *jalan dalam arti harfiah ya..* is amazing. Kotanya ramah banget buat pejalan kaki *kecuali panasnya yess..* trus kalo gempor ada persewaan sepeda yang tersebar diseluruh penjuru kota. Tinggal pake aplikasi aja buat buka kunci sepedanya dan kalo udah selesai tinggal taruh dimana aja. Saia pake trial nya, lumayan gratis 3 hari. Satu-satunya kesulitan saia disana yaitu memahami Singlish, yaitu Singapore English, Bahasa Inggris dengan logat yang sumfeee-gw-kagak-ngarti-loe-ngomong-apaan. -_-‘

Ga afdol kalo ke SG tp ga beli es krim singapur :D
Oh iya..karena saat itu lagi libur Imlek, maka jalanannya bener-bener sepi kendaraan. Lagi pada khusuk ibadah kali ya.

Pedestriannya patut diacungi jempol..tapi vanaasss...
Itu kapal nangkring itu Marina Bay, lumayan jauh dr Merlion Park
Lagi sepi banget jalanannya..mungkin krn pas Imlek
Ini pas mau ke masjid krn Fajar mau sholat jumat. Masih di daerah Merlion Park.
Abis Fajar selese shalat jumat, kita makan dulu di McD deket situ tempat saia nungguin Fajar shalat jumat. Selese makan, kita lanjut perjalanan ke Garden by The Bay. Jangan kira Merlion Park sama Garden By The By itu deketan lho ya..Kalo jalan kaki itu jauh bangeetttt… Jadi balik lagi ke stasiun Raffles Place trus naik kereta menuju stasiun Marina Bay. Pas udah nyampe ikutin petunjuk jalan aja. Jalan kakinya lumayan lagi nih buat menuju Garden by The Bay. Pokoknya kudu strong aja lah kalo mau nyari yang gratisan..hahaha

Perjalanan dari stasiun ke Garden By The Bay masi lumayan gengs..

Mode mulai-lelah-jalan sudah merasuk ke sukma
Ini salah satu sepeda yg tersebar di seluruh penjuru Singapore. 
Krn carinya gratisan, jadi terima ajah nikmatin tamannya dr bawah :D
Udah hampir sore di Garden by The Bay, trus kita lanjut cuss ke Bugis Street. Ni naik kereta lagi ke stasiun Bugis Street. Di Bugis Street cuman beli tempelan kulkas sama gantungan kunci doank soalnya takut kesorean ngejar bis ke KL. Untung Bugis Street deket sama Queen Street Terminal jadi bisa ditempuh dengan jalan kaki. Tapi karena kaki udah gempor segempor-gempornya, kita naik sepeda (yang tadi saia sebutkan bisa nemu dimana aja itu tadi lho) ke Queen St Terminal.

Cuman sempet moto luarnya aja..dalemnya kayak Tamcit ato tanah abang gitu kali ya..banyak yg jualan printilan oleh-oleh.

Queen St Terminal ga kayak terminal. Lebih mirip halte tapi gedean..
Oh iya..di stasiun Bugis Street, jangan lupa ambil deposit kartu STP-nya. Lumayan buat tambahan jajan. Balik duit 20 SGD (200rebu..mayaannnn ^_^).

Sampe di Queen St Terminal beli tiket bis ke Johor Baru harganya masing-masing 3,3 SGD. Nama bisnya lupa tapi perlu diinget yess karena nanti kita diturunin di Woodlans buat diperiksa di imigrasi. Abis itu ngikut orang-orang aja (soalnya banyak orang Malaysia yg mondar-mandir ke SG) trus abis itu antri di barisan bis yang kita naiki lagi. Ga masalah beda bis asal nama bisnya sama. Abis itu kita naik bis lagi sampe Johor Baru. Di Johor Baru, kita turun trus masuk ke bagian imigrasi abis itu lanjut lagi naik bis buat ke Terminal Johor Baru. Kali ini udah ganti bis. Sebelum ganti bis, kita masuk ke bagian imigrasi lagi. Abis ngelewati loket imigrasi, baru deh kita ngikutin orang-orang ke tempat bis. Tanya aja ke petugas keamanan mana bis yang ke terminal JB Larkin. Bisnya bayar 3 MYR perorang.

Tiket bus dr Queen St Terminal ke Johor Baru. Ga boleh ilang.
Bye Singapore, Hello Malaysia..
Sesampainya di Terminal JB Larkin, kita langsung cari tiket buat ke Kuala Lumpur *kita tujuannya ke Terminal Bersepadu Selatan btw*. Di loket resminya bilang udah abis dan ada lagi jam 12 malem. Panik lah kita..trus kata petugasnya kita disuruh cari di loket depan which is kayak loket-loket agen bis gitu. Dan ternyata untuk yang tujuan akhir ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) emang udah abis dan yang ada tujuan ke Sentul tapi ngelewati TBS dengan harga tiket perorangnya 45 MYR. Ya udah lah bayar agak mahal gak papa dari pada kita semaleman di terminal JB Larkin situ.

Tempat tunggu bis di dalem JB Larkin. Baru bisa lega foto karena dibolehin masuk ruang tunggu kalo udah mendekati jam keberangkatan. Sedangkan diluar ruang tunggu tu hectic banget. Rame sama kios2 jualan jadi ga brani keluarin hape.
FYI, terminal JB Larkin itu masih kumuh dan sesek + banget. Waktu itu kayaknya emang lagi perbaikan bagian dalemnya tapi bagian luarnya kayak pasar. Masih rusuh. Tapi ga tau ya kalo sekarang.

Setelah nunggu kira-kira 2 jam, akhirnya bis kita berangkat sekitar jam 7 malam. Perjalanan menuju ke TBS sekitar 4 jam, jadi kita sampai di TBS udah jam 11 malem dan rencana kita ke KL Sentral naik kereta pupus sudah karena udah malem banget. Kita emang cari hotel yang deket sama KL Sentral karena pertimbangan gampang kalo mau kemana-mana. Ditengah perjalanan ke KL, bisnya sempet berhenti di rest area. Saia sama Mas Su ga brani ke toilet, takut ditinggal. Akhirnya cuman beli cemilan aja buat ganjel perut.

FYI, KL Sentral itu pusat MRT, LRT, KRL dan bis yang ada Kuala Lumpur. Jadi kalo nyasar tinggal k KL Sentral aja trus bisa kemana-mana deh.

Oh iya..lanjut tadi, akhirnya kita ke hotel dari TBS naik Grabcar abis 16 MYR. Perjalanan ke hotel sekitar 20 menit jadi sampe hotel sekitar jam 12 malem lah.

Akhirnya..sampailah di Terminal Bersepadu Selatan (TBS)
Terminalnya udah lebih modern (banget) dari pada JB Larkin

Dalemnya juga bersih. Walopun menurutku penunjuk arahnya masih sedikit bikin bingung.
Hotelnya di sekitar KL Sentral tu tipe hotel yang cukup buat tidur aja. Cukup murah sih tapi ya emang cuman buat tidur aja. Oh iya..jangan lupa bayar pajak turis dan deposito di hotel yang nanti depositonya bisa kita ambil pas check out. Saia ga sempet foto hotel+kamar hotelnya karena syudah lelaahh.. (-_-')

Udah cukup panjang kan cerita hari pertama pecah telor saia. Buat hari kedua khusus jalan-jalan di Malaysia akan saia ceritakan di postingan lain ya.. :D

Berikut rincian biaya saia dan mas Su di hari pertama

Tiket CGK-SIN berdua

Rp 1.539.799,00
Singapore Tourist Pass (1 day)
@20 SGD x 2 (ada deposit @10 SGD)
Rp 400.000,00
Makan di Staff Canteen
@4 SGD x 2
Rp 80.000,00
Tiket LRT Vivo Mall-Pulau Sentosa (PP)
@4 SGD x 2
Rp 80.000,00
Jajan Es Singapur
@2 SGD x 2
Rp 40.000,00
Makan siang di McD
Kira-kira @4 SGD x 2
Rp 80.000,00
Beli oleh2 di Bugis Street
10 SGD
Rp 100.000,00
Tiket bus Singapore-JB
@3,3 SGD x 2
Rp 66.000,00
Tiket bus JB-Terminal JB Larkin
@3 MYR x 2
Rp 6.600,00
Beli roti+minum untuk berdua di Terminal JB Larkin
@11 MYR
Rp 36.300,00
Tiket bus Terminal JB Larkin-Terminal Bersepadu Selatan
@45 MYR x 2
Rp 297.000,00
Grab car Terminal Bersepadu Selatan – KL Sentral
16 MYR
Rp 52.800,00
Hotel My Hotel @ KL Sentral 2 malam

Rp 748.421,00
Pajak turis
@10 MYR per malam x 2
Rp 66.000,00
Deposito menginap (diambil saat check out)
100 MYR
Rp 330.000,00
Total hari 1
Rp 3.922.920,00
Note: 
Anggap aja 1 SGD = Rp 10.000 dan 1 MYR = Rp 3.300
Dapet duit balik dari deposito STP Rp 200.000

Thanks for reading..
Jangan lupa kunjungi highlight IG Story saia di @lophina (klik disini) untuk tau keseruan pas di TKP :D

Sampai jumpa di postingan hari ke 2..
(.^^)/~~